650 Warga Tanjung Duren Sudah Diswab Antigen, Seorang Warga Menangis Terharu

0

Jakarta || Kilasberita.id – Polsek Tanjung Duren masih terus lakukan swab antigen kepada warga yang baru pulang dari kampung halamannya demi memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Dari data yang tercatat di Polsek Tanjung Duren, dari Minggu (16/5/2021) kemarin sampai hari ini Jumat (21/5/2021) sudah sebanyak 650 orang yang diswab antigen.

Hal ini menunjukan bahwa warga Tanjung Duren begitu antusias menjalani swab antigen demi kesehatan bersama.

Kapolsek Tanjung Duren, Kompol Rosana Albertina Labobar mengatakan, swab antigen dilakukan tidak hanya di kantornya saja, tapi juga secara door to door.

“Jadi kami juga lakukan secara mobile, door to door dan ada juga di Kampung Tangguh Jaya,” kata Rosana Jumat (21/5/2021).

Wanita yang akrab di Kompol Ocha ini melanjutkan, kegiatan swab antigen ini tidak dipungut biaya alias gratis untuk warga yang berdomisili atau ber-KTP Tanjung Duren.

“Selama 6 hari ini sudah ada 12 yang reaktif Covid-19. Kemudian kita arahkan mereka untuk langsung swab PCR di Puskesmas Kecamatan,” tegas dia.

Selama menunggu hasil swab PCR, warga yang reaktif ini menjalani isolasi mandiri di rumah dengan pemantauan ketat dari Tiga Pilar Polsek Tanjung Duren.

Baca Juga :  Arus Balik Lebaran, Kapolsek Tanjung Duren : Semua Wajib Swab Antigen dan Isolasi Mandiri

Sehingga, warga yang jalani isolasi mandiri selama 14 hari di rumahnya tidak keluar dari rumah, demi mencegah penularan Covid-19 di lingkungan rumahnya.

“Selama isolasi mandiri, kami berikan bantuan sembako juga kepada warga demi memenuhi kebutuhan pangan selama isolasi mandiri,” tutur dia.

Sementara itu, seorang warga bernama Sukari (39) menangis terharu dengan swab antigen yang dijalaninya di Polsek Tanjung Duren.

Ia tak kuasa menahan air mata karena Aparat kepolisian begitu peduli dengan kesehatan warga Tanjung Duren demi terbebas dari Covid-19 dengan swab antigen.

“Saya terharu, karena adanya swab antigen gratis. Apalagi buat orang susah seperti kami ini, yang memilih uangnya untuk makan sehari-hari daripada untuk swab antigen. Karena biaya swab antigen itu Rp, 150 ribu,” ucap dia sambil mengusap air mata.

Ia mengaku baru pulang dari kampung halamannya di Brebes, Jawa Tengah dan baru tiba di Jakarta pada Rabu (19/5/2021).

“Saya juga kan baru kembali tidak punya uang buat swab, jadi ini sangat membantu. Hasilnya saya negatif,” tutup dia.

( Humas Polres Metro Jakarta Barat )

Leave A Reply

Your email address will not be published.